INFO TERBARU

3 Cara Pemerintah agar Kuota BBM Tak Bobol


BedaliPost - Pemerintah saat ini terus merumuskan beberapa langkah strategis yang akan mereka gunakan untuk mencegah agar kuota BBM bersubsidi pada tahun 2013 nanti tidak bobol lagi. Setidaknya, akan ada tiga langkah khusus dan ketat yang akan mereka lakukan untuk mencegah permasalahan tersebut, yaitu pengendalian kuota penggunaan BBM bersubsidi, melakukan penghematan penggunaan BBM bersubsidi dan peningkatan pengawasan penggunaan BBM bersubsidi.
Andi N Someng, Kepala BPH Migas menjelaskan bahwa langkah pencegahan tersebut diambil oleh pemerintah karena selama ini langkah tersebut telah terbukti efektif dalam menekan penggunaan BBM bersubsidi. Salah satunya, pengetatan pengawasan penggunaan BBM bersubsidi.
Untuk tahun 2012 saja misalnya kata Andi, pada tahun 2012 ini pengetatan pengawasan penggunaan BBM bersubsidi yang dilakukan dengan metode pengawasan secara terbuka telah berhasil menekan penggunaan BBM bersubsidi sampai dengan 1.875 ton. Jumlah itu dihasilkan dari proses penangkapan yang berhasil dilakukan terhadap penyelundupan BBM bersubsidi di Kepulauan Riau sebanyak 1.400 ton, Sumatera Selatan 350 ton, dan Batam sebanyak 125 ton.
"Penangkapan itu belum semua dan upaya yang kami lakukan juga belum sepenuhnya, makanya tahun 2013 nanti kami akan tingkatkan upaya tersebut," kata Andi pekan lalu.
Cara peningkatannya kata Andi, dengan mengubah sistem dan pola pengawasan yang selama ini selalu dilakukan secara konvensional dengan pengawasan berbasis informasi dan teknologi. Namun sayangnya, Andi tidak menjelaskan secara lebih rinci.?
Sementara Evita Legowo Dirjen Minyak dan Gas Bumi menambahkan langkah penghematan BBM bersubsidi pada tahun 2013 nanti akan dilakukan oleh pemerintah dengan memperluas basis wilayah yang melarang kendaraan dinas menggunakan BBM bersubsidi. Dari yang tahun 2012 ini wilayahnya hanya terbatas pada wilayah Jawa dan Bali saja, ditambah Sumatera dan Kalimantan pada tahun 2013 nanti.
Untuk langkah penghematan penggunaan BBM bersubsidi tambah Evita, pada tahun 2013 nanti pemerintah juga akan mengatur kuota premium dan solar secara berhati- hati. Langkah tersebut rencananya akan dilakukan mulai Juli 2013.
Evita yakin dengan tiga langkah sistematis yang akan diambil oleh pemerintah pada tahun 2013 nanti jebolnya kuota BBM bersubsidi sebagaimana terjadi pada tahun 2012 ini tidak akan terjadi lagi.
"Lagi pula tahun 2012 kemarin jebolnya kuota BBM bersubsidi lebih terjadi karena gagalnya rencana pengurangan subsidi BBM yang gagal dan kenaikan produksi motor dan mobil yang di luar perkiraan kami sehingga mengakibatkan pemakaian BBM bersubsidi tinggi," kata Evita. (Agus Triyono/Kontan)

Sumber :
KONTAN
Editor :
Erlangga Djumena