INFO TERBARU

Terpidana Mati Ini Selamat Dari Kematian Karena Badannya Yang Besar

Berita Bedali-Bagi kebanyakan orang, kegemukan adalah penyebab berbagai macam penyakit yang fatal. Namun bagi narapidana di Amerika Serikat dan beberapa negara lain, tubuh yang gemuk justru menyelamatkan mereka dari eksekusi hukuman  mati karena dikhawatirkan obatnya tidak mempan. Lho?

1. Ronald Post
Terpidana Mati Ini Selamat Dari Kematian Karena Badannya Yang Besar

Ronald Post, seorang terpidana mati di negara bagian Ohio seharusnya menjalani eksekusi pada 16 Januari 2012. Namun karena berat badannya saat itu masih 218 kg, suntikan maut batal diberikan karena diperkirakan tidak mempan dan justru akan membuatnya tersiksa.

Dalam kaitannya dengan eksekusi hukuman mati dengan suntikan, berat badan memang sangat diperhitungkan. Berat badan yang berlebih akan membuat wilayah jalur peredaran obat racun tersebut pada tubuh menjadi lebih luas, sehingga tidak memberikan efek yang diharapkan saat diberikan pada dosis normal.

"Kondisi fisik dan medisnya (Ronald Post) unik dan berisiko, bahwa setiap upaya untuk mengeksekusinya akan berujung pada rasa sakit yang serius baik secara fisik maupun psikologis, seperti halnya eksekusi yang melibatkan penyiksaan sampai mati," tulis pengacara Post seperti dikutip dari News.com.au, Selasa (18/9/2012).

2. Mitchell Rup
Terpidana Mati Ini Selamat Dari Kematian Karena Badannya Yang Besar

Tahun 1994, pengadilan negara bagian Washington menangguhkan hukuman gantung bagi seorang terpidana mati, Mitchell Rup. Dikhawatirkan dengan berat badannya yang mencapai 180 kg, hukuman gantung bisa membuat kepalanya langsung terpenggal karena lehernya tidak kuat. Dengan berbagai pertimbangan, hukuman Rupe dikurangi jadi penjara seumur hidup dan akhirnya meninggal dengan sendirinya tahun 2006.

3. Richard Cooey
Terpidana Mati Ini Selamat Dari Kematian Karena Badannya Yang Besar

Tahun 2008, pengadilan federal menolak permohonan pembatalan eksekusi mati atas terpidana pembunuhan ganda Richard Cooey yang mengaku terlalu gemuk untuk dieksekusi. Alasan bahwa menu makan yang tidak sehat dan minimnya kesempatan olahraga tidak diterima oleh jaksa, hingga akhirnya Cooey yang saat itu bobotnya 121 kg tetap disuntik mati pada Oktober 2008.

4. Christopher Newton
Terpidana Mati Ini Selamat Dari Kematian Karena Badannya Yang Besar

Tahun 2007, seorang terpidana mati kasus pembunuhan, Christopher Newton baru bisa dieksekusi setelah melalui proses penyuntikan yang memakan waktu 2 jam. Menurut seorang juru bicara, lamanya proses penyuntikan dipicu oleh breat badan Newton yang mencapai 120 kg.